Jumat, 15 Maret 2013

Laporan Praktek Titik Berat


















Ujian Praktek Titik Berat

A. TUJUAN 
      Menentukan letak titik berat sistem benda.
B. TEORI
      Titik berat sistem benda di tentukan oleh persamaan:

X0 = X1.A1 +  X2.A2  +  X3.A3                                Y0 = Y1.A1 +  Y2.A2  +  Y3.A3                                
                   A1 + A2 + A3                                                         A1 + A2 + A3                    

Ket :    X0 = titik berat system benda pada sumbu X   …………….. cm
             Y0 = titik berat system benda pada sumbu Y    …………….. cm
             Xi = titik berat benda ke i pada sumbu X           …………….. cm
             Yi = titik berat benda ke i pada sumbu Y            …………….. cm
          Ai = luas bidang benda ke i                                     …………….. cm2   
    

C. ALAT DAN BAHAN
                ● Potongan kardus sesuai ukuran benda
                ● Jarum pentol
Benang
Alat pemberat
Pengaris          
Gunting                           
            ● Pensil                 

D. LANGKAH KERJA                                                                                                                                         
(1). Potong kertas kardus dengan tiga bentuk beraturan yang menyatu, seperti  tampak pada gambar 1.
(2). Lubangi pinggir triplek dengan paku untuk menggantung menggunakan benang.
(3). Gantungkan potongan kardus pada triplek menentukan garis berat benda, gambar2.
(4). Ulangi langkah (2) dan (3) untuk titik gantung yang berbeda.
(5). Tentukan letak koordinat titik berat benda dari perpotongan kedua garis titik berat tersebut, sebagai letak titik berat sistem benda (X0, Y0)
(6). Potong kertas kardus tadi menjadi tiga bagian, atau gunakan potongan kardus yang sudah ada sesuai dengan tiga bentuk beraturan.
(7). Tentukan letak titik berat (koordinat) benda I, II dan III dengan mengambil titik potong antara kedua geris berat seperti pada langkah (2) dan (3), masukkan letak koordinatnya pada tabel.

No
Bentuk Benda
Koordinat Titik Berat
X0
Y0
1
Bentuk Awal
8,8
10
2
Bujur Sangkar
5
15
3
Segitiga
13,2
13,5
4
Setengah Lingkaran
10
5,5

F. PENGOLAHAN DATA
    Hitung letak titik berat benda dengan menggunakan persamaan:

Y0 = Y1.A1 +  Y2.A2  +  Y3.A3                               
                   A1 + A2 + A3                                            


X0 = X1.A1 +  X2.A2  +  X3.A3                               
                   A1 + A2 + A3                                    

 



Pengolahan data titik berat
·         Luas
1.      Bujur sangkar
P x L = 10 x 10
       = 100 cm2
2.      Segitiga
½ a x t = ½ 10 x 10
            = 50 cm2
3.      Setengah lingkaran
   = ½ . 3,14 . (10)²
            = 157 cm2

·         ∑x = 
                  =           

                   = 8,82 cm

·         ∑y =
   
    = 9,57 cm

G. PEMBAHASAN
     Dari percobaan yang kami lakukan , kami mendapatkan titik berat benda awal (gabungan dari bujur sangkar, segitiga, dan setengah lingkaran) adalah X0 = 8,8 dan Y0 = 10. Setelah benda dipotong-potong menjadi bentuk segitiga, bujur sangkar, dan setengah lingkaran kami mendapatkan titik berat bangun bujur sangkar X = 5 , Y= 15 ; bangun segitiga X= 13,2 , Y= 13,5 ; dan bangun setengah lingkaran X=10 , Y= 5,5  . Melalui perhitungan dengan menggunakan rumus yang telah tersedia, kami menghitung titik berat gabungan dari bangun bujur sangkar,segitiga,dan setengah lingkaran hasil yang didapatkan yaitu X0= 8,82 cm ; Y0= 9,57 cm. Hasil perhitungan dan hasil percobaan menunjukkan kesesuaian, tetapi untuk Y0 nya mempunyai selisih yang sangat sangat sedikit.

H. KESIMPULAN
     Berdasarkan hasil percobaan yang kami dapatkan , titik berat benda dengan cara pengukuran dan konsep perhitungan sesuai.
     







              

0 komentar:

Poskan Komentar